Tuesday, 17 January 2012

Antara Riak dan Ikhlas.

Salam. entry ni bukan untuk suka-suka.
tapi untuk muhasabah diri dan perkongsian pendapat.
kalau ada yang silap, harap diperbetulkan.

aku nak cakap/cerita pasal ikhlas dan riak.
adalah dri bberapa bacaan dan pndapat sendiri pasal dua perkara ni.
yang pertama 'ikhlas'. kita selalu inginkan keikhlasan tu wujud dalam setiap perkara yg kita buat.
sebab takut nnti perkara tu kita buat tnpa dapat balasan yg baik. ya, memang sukar untuk ada perasaan ikhlas.
aku pernah dalam bas, waktu tu penuh. ada beberapa org tua yg berdiri. aku terasa ingin membantu. aku mmg niat ikhlas tapi wujud perasaan lain dalam diri aku.
aku terasa bila aku buat benda baik tu, org lain akan cakap aku mnunjuk-nunjuk. dari situ timbullah fitnah.
dan aku pun takut yg 'menunjuk-nunjuk' tu betul ada pd diri aku.
oleh sebab perasaan yg kucar-kacir, aku pun batalkan niat aku nak tolong.
susah kan kalau niat kita bercampur baur. kadang2 benda baik kita x jadi buat.
yang kedua adalah 'riak'@"menunjuk-nunjuk". ni lah sifat yg menghalang kita dari bersifat dan mmbuat sesuatu dengan niat yg ikhlas.
memang kita tak pernah lari dari perasaan ni. tapi pernah dengar kan "cepat-cepat betulkan niat". so, bila kita terfikir untuk mmbuat sesuatu tu untuk menunjuk-nunjuk n inginkan perhatian orang lain, cepat-cepat ikhlaskan hati, tak pun niat buat sesuatu tu kerana ALLAH S.W.T. kita tau kan sifat2 n nama2 ALLAH?? ALLAH Maha Mengetahui, ALLAH Maha Mengampuni, dll. yakinlah Dia tahu apa yg kita buat itu adalah keranaNya. yakinlah bahawa Dia akan mengampuni kita jika perasaan riak yg awalnya ada pada diri, n telah kita buang.

niatlah kerana ALLAH SWT.

aku biasa n suka bkongsi pndapat dlm benda baik. cthnya bg nasihat melalui pengalaman n pmbacaan. tp, kdang-kdang org akan fikir n cakap yg kita ni 'riak', blagak pandai, mcm hebat... mmg ada terngiang-ngiang "eh, aku ni riak kah? aku buat ni untuk menunjuk2 kah? aku ni sekadar blagak pandai ka?", tp aku yakin perasaan tu kita boleh ubah asal niat kita baik. untuk mngubah diri dan orang lain. dan bg aku, klu xbkongsi masakan kita boleh jd lg hebat/pandai/bpengetahuan.
masalah umat sekarang ni, suka bprasangka buruk. bila kita bg nasihat kat diorang. diorang akan cakap "eh, ko ni mnunjuk2lah".."ko ni blagak pandai".. "mcm lah kau tahu selok belok agama".."pandai sangat ka kau ni?".. salahkah kita memberi nasihat?
ada pula yg ckp "cara ko bg nasihat ni salah". "ko tak patut bg nasihat kat sini, sini terlalu open". "kalau nak bagi nasihat, sila inbox aku"..
aku bukanlah ustaz yg boleh bg nasihat secara peribadi. sbab bnyak lagi aku tak tau.
klu aku bg nasihat kat wall. tu sebab aku pun nak nasihat dari korang. bukannya aku nak aku ja yg betul..
sudah nama perkongsian ilmu, sama-sama lah bg pendapat.
kan elok saling nasihat menasihati.. dua-dua dapat faedah..

aku rasa itu saja lah perkongsian dan sedikit luahan dari aku.
kalau ada sebarang nasihat, bantahan, tunjuk ajar dan perkongsian. silahlah komen. aku sudi mendengar.
wasalam..

No comments:

Post a Comment